You are here: Home » Budaya » SAUKININNAWA, KURUSUMANGE’ DAN SAROMASE

SAUKININNAWA, KURUSUMANGE’ DAN SAROMASE

Andi Oddang To Sessungriu

 001 A. Oddang“Saukininnawa”, inilah diksi Bahasa Bugis yang sejak tadi berputar-putar diruang benakku, berupaya keras mencari padanan katanya dalam Bahasa Indonesia, namun tak ditemuinya jua. Jika ia diibaratkan “baling-baling”, maka ia adalah baling-baling bersayap 3. Masing-masing sayap itu adalah : Kepuasan hati, Perasaan yang Lega dan Jiwa yang Lapang. Sekiranya “Saukininnawa” dipadankan dengan nilai-nilai Ahlaq, maka ia adalahkesenyawaan antara Istiqomah dan Qona’ah.

Betapa puas hati seorang tua tatkala mendengar kata pertama dari anak bayinya yang lancar memanggilnya “Ayah”. Betapa leganya hati tatkala Sang Buah Hati yang sedang belajar jalan, ..berlari dan memeluk leher kita. Merangkul leher yang bersimbah keringat dari perjalanan jauh dalam rangka mencari rezeki untuknya. Alangkah lapangnya jiwa tatkala Sang Biji Mata itu memakan dengan lahap makanan hasil keringat kita, Subhanallah. Saukininnawa adalah rasa yang menerbitkan kesyukuran, buah dari keikhlasan hati.

Berkat “Saukininnawa” yang mekar dalam hati, maka mengalirlah do’a dan harapan dari hati yang kemudian dicetuskan oleh mulut, yaitu : “Kurusumange’”. Inilah harapan yang baik, ditujukan kepada orang yang disayangi dalam keadaan susah maupun senang. Ketika anak bayi kita memperdengarkan derai tawa girangnya, serasa merdu ditelinga, lantunan Saukininnawa yang menyejukkan jiwa, maka terbersitlah bisikan dari mulut yang bersyukur : “Kurusumange’, Tuo malampE sunge’ta, Ana’ku” (Semogalah langgeng semangat jiwamu, hiduplah dengan umur yang panjang, Anakku). Hingga pada saat lain, anak bayi itu tersandung mainannya lalu jatuh tertelungkup. Sang Buah Hati menangis ..serasa terbang segala semangat kita, segera meraih dan membopongnya. “Kuuruuu Sumange’ta, Ana’.. dE’ namarigaga” (Semogalah langgeng semangat jiwamu, duhai anakku. Engkau tidaklah apa-apa), demikian kata lembut yang dikisikkan orang tua yang prihatin itu. Hingga puluhan tahun kemudian, Sang Buah Hati telah menanjak remaja. Ia telah bekerja dan menyelesaikan studinya. Pada suatu ketika, ia datang ke rumah kedua orang tuanya dengan membawa oleh-oleh sebungkus roti. Orang tua yang berbahagia itu mengungkapkan “Saukininnawa” dengan berkata : “Kuruu Sumange’ta na Saro MasEta, Ana’ku..” (Semogalah langgeng semangat hidupmu dan balas budimu, Anakku).

Sesungguhnya, tiada padanan kata “Terima Kasih” dalam Bahasa Bugis. Segala hal baik yang dipandang sebagai “SaromasE” (balas budi dan menanam budi), dijawabnya dengan “Kuru Sumange’”. Lantunan do’a dan harapan yang mengucur jernih dari relung hati terdalam…

Wallahualam Bissawwab.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *