Word Trek Word Trek answers Earthworm Word Trek answers Sea Lion Word Trek answers Kangaroo Word Trek answers Pig Word Trek answers Whitefell Word Trek answers Saturn
sejarah luwu dan gowa
Budaya Sejarah

AWAL MULA PERHUBUNGAN KEKERABATAN ANTARA LUWU DAN GOWA DI ABAD -16

AWAL MULA PERHUBUNGAN KEKERABATAN ANTARA LUWU DAN GOWA DI ABAD -16

Oleh: Syamsul Hilal Ramsah

Sesungguhnya Luwu pernah menjadi Taklukan Gowa. Mungkin kalimat ini sebagian orang tidak bisa menerima, tapi begitulah informasi tertulis yang didapat dari sumber Lontarak, termasuk yang ditulis sendiri oleh pallontarak Luwu. Bahkan peniliti sejarah seperti Cristian Pelras dan Leonard Andaya mengamini hal tersebut, tentu hal ini berdasar pada sumber tertulis dari masing-masing kerajaan di Sulawesi selatan. Peristiwa itu terjadi diperkirakan pada abad -15 akhir (tahun 1400-an akhir). Leonard Andaya dan Cristian Pelras menyebut bahwa sebelum abad- 15, yaitu sejak periode To Manurung Simpurusiang di Luwu (diperkirakan diabad -13 atau tahun 1200-an), terdapat dua kerajaan besar yang memiliki Supremasi di Sulsel yaitu KeDatuan Luwu di pesisir Timur Sulsel sampai ke Sulawesi Tengah, sulawesi tenggara dan Wadeng (gorontalo). Dan di pesisir barat Supremasi itu dipegang oleh Kerajaan Siang yang berpusat di Pangkep sekarang.

we kambo dan opu patunru

Datu Luwu We Kambo dan Opu Patunru (Sumber : KILTV)

Seiring dengan dinamika sosial politik di tanah Celebes, dan mungkin juga dipengaruhi oleh perkembangan dunia luar, diakhir abad-15 menguat dua kerajaan yang kelak memegang supremasi di tanah Celebes yaitu Kerajaan Gowa dan Bone. Menguatnya dua kerajaan ini menorehkan dua orang nama Raja yang masyhur pada masa itu, di GOWA Raja itu bernama KaraEng Tumaparisi Kallona dan di Bone bernama La Tenri Sukki MappajungE (digelar MappajungE karena keberhasilannya merebut Pajung Merah Raja Luwu di Cenrana yang bernama La Dewa Raja Datu Kelali yang juga bergelar Batara Lattu).

Setelah La Dewa Raja Datu Kelali ManingoE ri Bajo wafat, terdapat utusan KeDatuan Luwu ke Wajo yang pada saat itu Arung Matoa Wajo dipegang oleh La Tadampare Puang ri Maggalattung dalam keperluan ”Mabbarata” (Mabbarata biasanya dilakukan dengan membawa bakul ke negeri bawahan untuk diisi sebagai ungkapan bela sungkawa atas kematian Raja). Sebagaimana diketahui bahwa perjanjian di Topaccedo antara Tosengereng Dewa Raja dengan Puang ri Maggalattung, sebelum menyerang Sidenreng menaikkan status Wajo dari Anak Luwu menjadi negeri yang setara dengan Luwu. Sehingga Puang ri Maggalattung menolak dan marah atas sikap Luwu yang menginginkannya untuk Mabbarata, karena Mabbarata itu hanyalah berlaku bagi negeri bawahan. Kemarahan Puang ri Maggalattung ini dilampiaskan dengan menyerang Tana sitonraE ( Tempe, Wage, Sengkang, Tampangeng) sehingga Tana SitonraE jatuh dan menjadi milik wajo. Yang tidak sepakat bergabung dengan Wajo berangkat menuju ke Luwu termasuk dalam hal ini adalah Arung WagE.

Kematian Dewa Raja menjadikan tahta Luwu berganti ke putranya yang bernama Datu SANGGARIA yang juga bergelar anumerta Petta MatinroE ri Bajo. Menurut lontarak A. Luwu Datu Sanggaria berhasil kembali naik ke CENRANA yang sebelumnya sudah direbut oleh Bone. Tapi tidak lama berselang Pasukan Gowa dibawah Pimpinan Raja Gowa KaraEng Tumaparisi Kallona berhasil membumi hanguskan Cenrana sebagai ibu kota Luwu dengan kekalahan Datu Sanggaria. Sejak saat itulah Luwu berkewajiban membawa Upeti (Makkasiwiang) ke Gowa sampai di Era La Patiware Dg Parambong MatinroE ri Ware’, sebagaimana tertulis dalam lontarak luwu sebagai berikut.

===== Apongenna tuli kui ri Gowa LaO makkasiwiang sibawa Ade’na Luwu iamaneng// Nasiagai ittana tuli kui ri Gowa makkasiwiang Luwu namangingngina ade’na Luwu tuli lao makkasiwiang ri Gowa// Jaji masseddini ade’na Luwu teani lao makkasiwiang ri Gowa// Naturu’ tona PajungE ri Luwu matinroE ri Ware’// Na iya maniro ade’na Luwu riasengE Pallempa(ng) Marinding (Bajo) mattangangi gau’E makkeda dE’ tu puang nawedding ripinra ripogau’ makkasiwiangE ri Gowa// Nakkarana majeppunna de’ napunnai ja’ napunnaimi dEcEng// Nasaba iyaro Taroni mabEla ri sompereng narEkko punnaimui dEcEng na dE’ mEmengsa ri sompereng sangadinna dEcEngE// nakkarana Majeppunna narEkko ripinrai laowE makkasiwiang ri Gowa nasaba’ anu mabbiasang makkullEi matu’ napusai natabangkangang karaEngE ri Gowa// NarEkko matu’ napusai natabangkangangi aga napucapa’ sangadinna sussa// Jaji akkoroi PajungE ri Luwu matinroE ri Ware’ ritimbangennaro pallempa(ng) marinding// Na iya ade’na Luwu LaingE dE’ na Akkoro ku ro ritimbangenna Pallempa(ng) Marinding// iya kiya iya mua naturusi PajungE ri Luwu timbangenna Pallempa(ng) Marinding// Jaji mapeddini atinna ade’ laingE kulao Pallempa Marinding// Gangkana engkana seddi ade’na Luwu racungi Ico iyaro PallEmpa Marinding nacEddEna matE// Na Tanroni alEna PallEmpa Marinding Makkeda “O Puang NarEkko walana Ajare’na Luwu uwitangi napaterruka matE iya nassabari ri racukkuE”// NarEkko pajanengi adEcEngengna mua Luwu uwitangi naupassuiro timbangengE olo napassu muni Dewata SeuwaE mosona iyaE racungE icoE ri lalenna babuwaku// Na pammasEna Dewata SeuwaE massuniro racungE polE ri babuwana gangkana majapa// Aga naiya mua naturusi PajungE ri Luwu matinroE ri Ware’// Patettei abbiasana tuli laowEmua makkasiwiang ri Gowa sibawa ade’na Luwu// Nagangkana matu ri munri engkana sEuwa wettu nalao makkasiwiang ri Gowa PajungE ri Luwu matinroE ri Ware’ nassuna ana’na KaraEngE ri Gowa majjaga ri duppai jaga PajungE// Nakkutanana PajungE makkeda “Iga iyaro?”// Naripoadana Makkeda “Ana’na KaraEngE”// Jaji ripappahangini makkeda iyatu atorenna narEkko Bali Boccona BoccoE makkutanangi ana’na bali boccona museti ripobainEi// Gangkana terepassani napobainEna ana’na karaEngE// Aga rimunri ncajiani ana seddi orowanE situdangeni bawinEna PajungE ri Luwu matinroE ri Ware’// nakkalolo’na lao ri PallEmpa Marinding nakkedana PajungE ri Luwu// Iyanaro nEnE’ tongetongemmu// Iyanaro nassabari namuengka ri linoE// Jaji Tabbangkani bainena PajungE// Nasengi iyaro puana’i PajungE// Gangkana bainEnaro PajungE napoadangi KaraEngE ri Gowa// Jaji Naodunni KaraEngE ri adannaro dEnrE PajungE ri Luwu// Gangkana ri papahangi KaraEngE bettuanna adannaro PajungE// Nappani napahang KaraEngE// Iyanaro dEnrE laolaona ri rampE riaseE nanassabari nabawinE PajungE ri Luwu ri Gowa// Jaji iyanaro PallEmpa Marinding tau ripabbati ri boccoE makkedaE tau madEcEng na mana’ lettu ri wijanna//=====

Artinya:
====Semenjak Dewan adat Luwu sering memberi upeti ke Gowa// setelah sekian lama Luwu memberi upeti ke Gowa membuat dewan adat Luwu sudah merasa bosan/gerah untuk pergi membawa upeti ke Gowa// Jadi bersepakatlah dewan adat untuk tidak lagi membawa upeti ke Gowa// Dan diikuti pula oleh PajungE ri Luwu matinroE ri Ware’// Nanti setelah seorang adat Luwu yang menjabat sebagai PallEmpang (Maddika) Marinding (Bajo) memberikan pandangannya bahwa Janganlah Tuanku merubah kebiasaan membawa upeti ke Gowa// itu disebabkan karena bukanlah sesuatu yang buruk ,tapi itu memberi kebaikan// Karena itulah biarlah jauh kita bepergian asal demi kebaikan dan memang bukanlah kita bepergian kecuali untuk kebaikan// Apabila jika kita merubah untuk pergi membawa upeti ke Gowa yang sudah menjadi kebiasaan kemungkinan nanti KaraEngE ri Gowa mengira kita membangkang// Apabila nanti kita membangkang apa yang diperoleh kecuali keadaan susah// Jadi PajungE ri Luwu matinroE ri Ware’ sepakat dengan saran dari PallEmpang Marinding// sedangkan Dewan adat Luwu yang lain tetap tidak sepakat dengan saran dari PallEmpang Marinding// Tapi yang diikuti oleh PajungE ri Luwu yaitu saran dari PallEmpang Marinding// Maka sakit hatilah dewan adat yang lain kepada PallEmpang Marinding// sampai- sampai ada seorang adat Luwu meracuni tembakau PallEmpang marinding hingga hampir mati// merintih sambil menjatuhkan badannya, PallEmpang Marinding berucap “ O.. Tuanku kalau apa yang kusarankan tidak baik untuk Luwu biarlah saya mati disebabkan oleh racun ini// Tapi kalau memang apa yang kusarankan ini untuk kebaikan Luwu maka akan dikeluarkan oleh Dewata Seuwa bisa racun tembakau ini dari dalam perutku// atas rahmat Dewata Seuwa keluarlah racun itu dari dalam perutnya sampai sehat// Maka itulah yang diikuti oleh PajungE ri Luwu matinroE ri Ware’// mempertahankan kebiasaan untuk pergi ke Gowa bersama adatnya membawa Upeti// hingga pada suatu hari PajungE ri Luwu matinroE ri Ware’ pergi membawa upeti ke Gowa, keluarlah putri KaraEngE ri Gowa MAJJAGA sebagai penyambutan untuk PajungE// Bertanyalah PajungE, Siapakah Dia?// Maka diberitahulah bahwa dia adalah Putri dari KaraEngE// Jadi diberikanlah pemahaman bahwa aturannya kalau Bali Boccona BoccoE mempertanyakan putri dari Bali Boccona mesti harus diperistri// Dengan terpaksa akhirnya memperistri putri dari KaraEngE// PajungE ri Luwu matinroE ri Ware’ telah duduk bersanding dengan istrinya dan mengatakan bahwa yang dibelakangnyalah yang melahirkan seorang laki-laki// bergeraklah sang Putri ketika melihat duduk PallEmpang Marinding dan mendekat ke arah Pallempang Marinding dan berkatalah PajungE ri Luwu// beliaulah nenekmu yang sebenar benarnya// beliaulah yang menyebabkan engkau ada di dunia// maka bangkitlah istri PajungE//mengira bahwa itulah ayah PajungE// sehingga istri PajungE memberitahu KaraEngE ri Gowa// Jadi terngianglah KaraEngE pada perkataan PajungE ri Luwu tadi// sehingga diberikanlah pemahaman kepada KaraEngE maksud dari perkataan PajungE// Barulah KaraEngE memahaminya// Itulah tadi orang yang disebut-sebut di atas yang menyebabkan PajungE ri Luwu beristri di Gowa// Jadi beliaulah PallEmpang Marinding Tau ripabbati ri boccoE bahwa keturunannya kelak adalah keturunan orang yang baik//=====

Di posting digrup Facebook : Luwu Dalam Sejarah dan Budaya
26 Oktober 2015

About the author

Andi Rahmat Munawar

1 Comment

Leave a Comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.